Tragedi Rudy Eugene Memakan Wajah Gelandangan di Miami

Eating Face.jpg

Rudy Eugene lahir pada tanggal 4 Februari 1981 di Miami, Florida, Amerika Serikat. Ia memiliki darah Haiti dari orang tuanya yang bercerai beberapa bulan setelah kelahirannya. Rudy tidak pernah berkomunikasi dengan ayahnya sampai ayahnya meninggal saat Rudy berusia 6 tahun. Saat masih kecil, hampir setiap hari Minggu ia dan keluarganya mengunjungi Gereja Baptis Bethel Evangelical. Pernikahan Rudy juga tidak berjalan baik, ia hanya mampu mempertahankan rumah tangganya dari tahun 2005 sampai 2008 setelah istrinya melaporkan adanya kekerasan dalam rumah tangganya. Rudy juga telah ditangkap oleh pihak berwenang sebanyak 8 kali, yang pertama adalah tahun 1997 karena penyerangan sementara penangkapan terakhirnya pada September 2009. Ia juga diketahui memiliki kecanduan terhadap ganja meskipun ia pernah mengatakan ingin berhenti memakainya.

Pada 26 Mei 2012, Rudy menyerang seorang gelandangan bernama Ronald Poppo di bagian barat MacArthur Causeway, perlintasan yang menghubungkan pusat kota dan kawasan pantai Miami. Tak hanya menyerang tapi Rudy juga memakan wajah Ronald, terdengar tidak mungkin tapi kenyataannya memang begitu. Sebelum menyerang Ronald, Rudy dalam keadaan telanjang. Larry Vega, seorang pengendara sepeda yang melihat kejadian itu langsung menghubungi 911. Beberapa menit kemudian Jose Ramirez petugas kepolisian Miami datang ke lokasi kejadian. Ia sempat menyuruh Rudy untuk berhenti namun Rudy mengabaikannya dan malah mengeram. Jose memutuskan untuk menembak Rudy, tembakan pertama tak membuat Rudy berhenti hingga akhirnya beberapa tembakan susulan berhasil membuat Rudy berhenti sekaligus membunuhnya di tempat. Kejadian yang terekam sebuah kamera CCTV ini Membuat Rudy mendapat julukan 'Zombie Miami'. Tragis, padahal dua hari sebelumnya lewat akun Facebook Rudy mengatakan kalau ia sedang mencari bimbingan spiritual karena ingin terlepas dari kecanduan ganja.

Ronald sendiri adalah seorang gelandangan yang lahir pada tanggal 17 Mei 1947. Sebelum kejadian tersebut keluarga Ronald sudah tidak mendengar kabar darinya selama 30 tahun terakhir. Mereka beranggapan kalau Ronald sudah meninggal karena bunuh diri.

Pasca kejadian mengerikan tersebut Ronald dibawa ke Rumah Sakit Jackson Memorial dalam keadaan kritis. "Dia menyobek wajah saya. Dia mengunyah wajah saya. Dia bahkan menarik keluar mata saya. Dan hanya itu yang bisa saya sampaikan," ujar Ronald dalam sebuah wawancara. Akibat tragedi mengerikan tersebut Ronald harus dirawat selama berbulan-bulan di rumah sakit, ia juga kehilangan alis, hidung, sebagian dari dahi serta pipi. Ia juga kehilangan mata sebelah kiri yang berdampak kebutaan pada kedua matanya. Ia sempat menjalani beberapa operasi di wajahnya namun luka bekas kejadian tersebut masih tetap jelas terlihat.

Saat tubuh Rudy diotopsi tidak ditemukan daging manusia di dalam perutnya yang berarti meskipun kasus penyerangan ini tampak seperti kanibalisme tapi Rudy tidak benar-benar menelan daging wajah Ronald, ia hanya menggigitnya untuk menghancurkan wajah ronald. Meskipun begitu, ditemukan daging yang terjepit di antara gigi Rudy. Lantas, apa motif Rudy melakukan tindakan yang sangat brutal tersebut? Di dalam perut Rudy ditemukan ganja dan beberapa pil yang belum tercerna, pil tersebut belum bisa di identifikasi. Namun, kepolisian berspekulasi kalau pil itu sejenis bath salts, obat-obatan jalanan yang belum di teliti. Tindakan Rudy diduga karena pengaruh obat-obatan tersebut, namun itu belum bisa dipastikan lantaran selalu ada 'barang-barang' baru di jalanan yang belum diketahui oleh pihak berwenang.

Selain karena obat-obatan, pacar Rudy menduga ada sebab lain di balik aksi mengerikan Rudy. Wanita yang sudah dipacari Rudy selama 5 tahun itu beranggapan kalau Rudy terkena kutukan voodoo yang dikirim oleh seseorang. Rudy sendiri memiliki darah Haiti yang mana di sana kutukan terkuat di dunia tersebut masih lazim dilakukan.

Baca juga: Kisah Armin Meiwes, Si Kanibal Dari Jerman

"Semua orang menyebutnya zombie, tapi aku tahu ia bukan zombie. Dia anakku," ujar ibu Rudy, Ruth Charles saat tampil di depan media. Sementara sahabat Rudy sejak remaja, Joe Aurelus mengatakan temannya itu sedang berjuang berhenti memakai ganja, menghadapi masalah keluarga, dan ia juga belum mendapat pekerjaan. "Ia sedang berjuang melawan setan," ucap Joe.

Referensi:
https://en.m.wikipedia.org/wiki/Miami_cannibal_attack
https://www.kompasiana.com/abanggeutanyo/5510ae7c8133115a3bbc68e3/zombie-miami-hebohkan-as-melumat-manusia-sampai-tewas?page=all
https://www.kincir.com/chillax/epic-life/4-kasus-serangan-zombie-yang-terjadi-di-dunia-nyata
https://www.viva.co.id/berita/dunia/319533-kanibal-miami-akibat-narkoba-atau-voodo
https://m.detik.com/news/internasional/d-1987526/gelandangan-as-korban-kanibalisme-beberkan-kisahnya-yang-mengerikan
https://m.liputan6.com/global/read/2515763/26-5-2012-aksi-sadis-zombie-kanibal-pemakan-wajah-manusia

Tags: Zombie Nyata Di Dunia, Kanibal Miami, Pemakan Daging, Kasus, Informasi Lengkap

Berlangganan update artikel terbaru via email:

Belum ada Komentar untuk "Tragedi Rudy Eugene Memakan Wajah Gelandangan di Miami"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel